Bantu Orangtua Miskin, Alasan Penari Striptis Buat Video Tanpa Busana - Dre@ming Post
Online Media Realiable // Layak dibaca dan perlu!!
Home » , , » Bantu Orangtua Miskin, Alasan Penari Striptis Buat Video Tanpa Busana

Bantu Orangtua Miskin, Alasan Penari Striptis Buat Video Tanpa Busana

Written By Dre@ming Post on Sabtu, 02 September 2017 | 9/02/2017 08:41:00 AM

Thanyakan Rojin dan Kanthicha Buranon
Dua wanita muda asal Thailand harus mendapat ancaman penjara karena memfilmkan diri mereka menari tanpa pakaian.

Video yang mereka buat itu telah ditonton jutaan orang.

Thanyakan Rojin, 23, dan temannya, Kanthicha Buranon, 21, menari tanpa sehelai benang melekat di tubuh mereka sembari menggerang.

Secara jelas, bagian dada mereka dipertontonkan. Aksi ini diposting pada bulan lalu dan mendapatkan jutaan tayangan.

Namun ketika ketika polisi dan pemerintah militer melihat video tersebut, mereka mengeluarkan surat perintah penangkapan wanita tersebut.

Kemudian Thanyakan Rojin dan Kanthicha Buranon menyerahkan diri mereka kemarin di distrik Bang Khen, Bangkok, Thailand.

Thanyakan mengatakan bahwa dia melakukan pertunjukan untuk mengumpulkan uang guna mendukung orang tua yang miskin.

"Saya tidak ingin melakukan ini tapi saya perlu mendapatkan uang untuk mengurus keluarga saya.

"Saya juga perlu membantu membayar untuk mengirim adik-adik saya ke universitas.

The striptease mengumpulkan jutaan tampilan setelah dibagikan bulan lalu dan telah menjadi viral.

"Saya minta maaf, saya minta maaf karena telah memberikan contoh buruk kepada kaum muda.

"Ini akan tinggal bersamaku selamanya."

Thanyakan dan Kanthicha mengatakan kepada polisi bahwa mereka tampil bersama secara online dengan imbalan pembayaran dari berbagai perusahaan, menurut media setempat.

Kanthicha mengatakan bahwa mereka akan menerima pembayaran untuk tarian seksi mereka, yang difilmkan pada tanggal 23 Agustus, berdasarkan pada berapa banyak pandangan yang diterima dari halaman taruhan sepak bola.

"Kami melepas pakaian kami sehingga kami mendapat lebih banyak perhatian dan lebih banyak uang.

"Aku minta maaf."

Ilegal

Setelah melihat video tersebut, pengacara konservatif terkemuka Songkran Atchariyatsap mengambil kasus tersebut untuk mengadili para wanita tersebut.

Pasangan itu dituntut dengan "melanggar Bagian Kejahatan Komputer Pasal 14 (4)" dan membayar sebuah obligasi senilai £ 1.750 untuk jaminan sementara, namun proses hukum tetap berlanjut.











sumber : tribun
Share this article :

Visitors Today

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Dre@ming Post - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Sorga 'n Neraka