25 Pelajar tak Lulus Seleksi Karena Tidak Perawan - Dre@ming Post
Online Media Realiable // Layak dibaca dan perlu!!
Home » » 25 Pelajar tak Lulus Seleksi Karena Tidak Perawan

25 Pelajar tak Lulus Seleksi Karena Tidak Perawan

Written By Dre@ming Post on Jumat, 26 Oktober 2012 | 10/26/2012 07:40:00 AM

Jumat, 26 Oktober 2012 | 07:09

ist
NUNUKAN--Pernyataan mengejutkan disampaikan Koordinator Pengawas Kabupaten Nunukan, Sigar. Pada pertemuan dengan unsur muspika, kepala sekolah, pengawas sekolah dan komite sekolah se- Kecamatan Nunukan, Kamis (25/10/2012) ia mengungkapkan, sebanyak 25 pelajar putri dinyatakan tidak lulus saat seleksi di salah satu institusi
negara.

"Sejak 2009 waktu penerimaan taruna xxxxxx. Dari Nunukan ada 25 siswi putri. Bagaimana di Nunukan itu? Ada penerimaan xxxxxx, ada 25 tidak ada satupun lulus. Masalahnya itu," ujarnya pada pertemuan itu.

Sigar pada pertemuan tersebut menyarankan agar pihak sekolah memanggil orang tua untuk penanganan siswi yang diketahui terjun ke dunia pelacuran.

Ia mengatakan, persoalan anak seperti ini menjadi tanggungjawab semua pihak.

"Orang tua juga kurang peduli. Saya lihat ada anak yang merokok, tapi orang tuanya diberitahu tidak ditindaklanjuti juga," ujarnya.

Pengawas Sekolah Johansyah yakin, angka pelajar yang terlibat pelacuran di Nunukan bisa lebih dari 20 persen. Sebelumnya, sebut saja Ica, salah seorang pelajar di Nunukan kepada media menuturkan jika ada sekitar 20 persen pelajar yang terjun kedunia sex komersial.

"Saya buka kompas.com saya pikir di Jakarta, ternyata ini di Nunukan. Ini berita sudah menasioanl. Dan secara tidak langsung ini promosi juga keluar. Karena ini kan daerah transit," ujarnya.

Ia mengatakan, anak-anak PSK tersebut memiliki blackberry, dan handphone yang nomornya telah tersebar ke mana-mana.

"Ini juga tergantung dari pembelinya. Kalau tidak ada yang membeli, tidak laku. Karena ini bukan cerita basi dan cerita bohong," ujarnya.

Misadi dari Divisi Pendidikan dan Penelitian P2TP2A Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana Daerah Nunukan mengatakan, dari hasil observasi yang dilakukan memang persoalan sex bebas dikalangan pelajar sudah sangat mengkhawatirkan.

"Setiap sosialisasi kita sampaikan ini fenomena gunung es. Kita tidak bisa bergerak sendiri tanpa dukungan sektor lain. Kita berharap dukungan dari multisektor dalam penanggulangan KDRT," ujarnya.

Ia mengungkapkan, seringkali anak-anak sekolah saat jam istirahat justru mencari makan jauh dari lingkungan sekolahnya.

"Ini yang dimanfaatkan tukang bengkel, tukang ojek, buruh, ini riil di lapangan. Pengawasan dan proteksi di rumah ini lemah juga," ujarnya.

Pelacuran anak ini juga terjadi karena kebutuhan anak tidak terpenuhi. Kebutuhan dimaksud bukan hanya menyangkut materi namun juga terkait kasih sayang yang tidak terpenuhi.

Selain itu mengglobalnya teknologi informasi seperti internet, blackberry, jika dimanfaatkan anak tanpa proteksi orang tua, justru bisa menjadi sumber informasi yang diakses anak untuk hal-hal negatif.

"Kemudian anak ingin BB, lifestyle. Dalam penelitian kami, ada pakaian, kemudian makanan anak-anak. Sekarang jarang makan di rumah, lebih senang makan di kafe. Ini perlu kita cermati," ujarnya.

Selain itu sistem pendidikan turut menjadi penyebab perilaku menyimpang dikalangan pelajar tersebut tumbuh subur. Diakui, banyak pakar pendidikan menilai selama ini pendidikan lebih mengutamakan kognitif dan motorik.

"Hanya supaya otaknya pintar. Tetapi tidak menyinggung moral, emosional. Ini menjadi evaluasi kita," ujarnya.



sumber : tribun
Share this article :

Visitors Today

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Dre@ming Post - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Sorga 'n Neraka