PSK yang Tobat Itu Kini Disebut Wanita Harapan - Dre@ming Post
Online Media Realiable // Layak dibaca dan perlu!!
Home » » PSK yang Tobat Itu Kini Disebut Wanita Harapan

PSK yang Tobat Itu Kini Disebut Wanita Harapan

Written By Dre@ming Post on Jumat, 28 September 2012 | 9/28/2012 07:35:00 AM

Jumat, 28/09/2012 06:59 


PSK di Dolly, Surabaya, Jawa Timur.
SURABAYA - Pemkot Surabaya memulangkan 29 wanita pekerja seks komersial (PSK) ke daerah asalnya, Kamis (27/9/2012). Itu dilakukan setelah pemkot melakukan pendekatan terhadap PSK dan mucikari, sejak Ramadan lalu.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang ikut melepas keberangkatan rombongan PSK, punya sebutan baru untuk 29 perempuan ini, yaitu
wanita harapan.

Risma berharap, pemulangan ini merupakan langkah awal bagi para wanita harapan, untuk memulai kehidupan yang lebih baik.

“Kalau kita punya niat yang baik, maka Tuhan pasti akan memberikan jalan,” pesan Risma.

Risma juga berpesan agar mereka yang sudah pulang ke daerah asal, tidak kembali ke dunia lamanya. Jika ketahuan kembali ke Surabaya dengan profesi yang masih sama, pemkot akan menindak tegas.

"Jika ada yang seperti itu, yang bersangkutan akan diarahkan ke liponsos (lingkungan pondok sosial)," ujar Risma.

Risma lantas menceritakan, selama bulan puasa, pihaknya rajin memantau ke lokalisasi. Dari situ diketahui ada beberapa PSK yang ingin tobat dan pulang ke daerah asal.

Pemkot lantas intensif melakukan pendekatan-pendekatan, khususnya dengan PSK dan para mucikari.

Risma berjanji pemulangan ini terus berlanjut, namun dilakukan secara bertahap. Sehingga, lambat laun akan berujung pada penutupan lokalisasi.

“Kami punya target menutup lokalisasi, tapi harus dilakukan dengan cara humanis, seperti melalui pelatihan dan pemberian stimulus modal usaha,” jelasnya.

Dari seluruh wanita harapan yang dipulangkan, sebanyak 22 orang berasal dari beberapa daerah di Jawa Timur antara lain Malang, Batu, Blitar, Pasuruan, Lumajang, Sidoarjo, Banyuwangi, Lamongan, Mojokerto, Nganjuk, dan Kediri, serta dua orang dari Surabaya.

“Sedangkan tujuh orang berasal dari luar Jatim seperti Pekalongan, Kalimantan, Batang (Jawa Barat), dan Karawang,” terang Supomo, Kepala Dinas Sosial Surabaya.

Untuk rentang usia, PSK termuda berumur 26 tahun, dan tertua 56 tahun. Terkait mekanisme pemulangan, Supomo menjelaskan, mereka akan diantar oleh relawan pendamping hingga ke tempat tinggalnya.

Untuk yang berasal dari luar provinsi, menjadi tanggung jawab Dinas Sosial Jawa Timur. Masing-masing wanita harapan juga akan mendapatkan bantuan modal usaha sebesar Rp 3 juta dari Pemprov Jatim.

Untuk mencegah wanita harapan tak kembali ke Surabaya, pemkot bakal melakukan koordinasi pemantauan dengan kabupaten/kota asal mereka.

“Kami tetap memantau mereka melalui pemkab/pemkot masing-masing,” ucap mantan Camat Kenjeran.

sumber : tribun
Share this article :

Visitors Today

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Dre@ming Post - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Sorga 'n Neraka