Pengadilan Kenya: Tangkap Presiden Sudan - Dre@ming Post
Online Media Realiable // Layak dibaca dan perlu!!
Home » » Pengadilan Kenya: Tangkap Presiden Sudan

Pengadilan Kenya: Tangkap Presiden Sudan

Written By Dre@ming Post on Selasa, 29 November 2011 | 11/29/2011 07:44:00 AM

Selasa, 29 November 2011 | 07:49

Presiden Sudan, Omar al-Bashi
NAIROBI - Sebuah pengadilan Kenya, Senin (28/11/2011), meminta pemerintah menangkap Presiden Sudan, Omar al-Bashir, yang diburu pengadilan Den Haag jika ia pergi ke negara Afrika timur itu.

Kenya dikecam Pengadilan Kejahatan Internasional (ICC) dan negara-negara lain karena tidak menangkap Bashir ketika ia menghadiri acara peresmian konstitusi baru Kenya pada Agustus tahun lalu. Uni Afrika meminta negara-negara anggotanya tidak memedulikan surat perintah penangkapan terhadap Bashir dengan mengatakan, meski mereka tidak membenarkan kebebasan dari hukuman, ICC tampaknya
hanya membidik para pemimpin Afrika.

Kendati demikian, sebagai negara anggota ICC, Kenya wajib bekerja sama dengan pengadilan Den Haag itu dan surat-surat perintah penangkapan yang dikeluarkannya. Pengadilan memerintahkan penangkapan Bashir setelah pejabat Kenya untuk Komisi Pengacara Internasional (ICJ) mengajukan kasus terhadap jaksa agung dan menteri keamanan dalam negeri agar mereka mengeluarkan surat perintah penangkapan bagi Bashir setelah Kenya tidak menahan pemimpin Sudan itu.

"Masalah yang diajukan oleh pemohon dan surat perintah yang diupayakan bisa dibenarkan.... Karenanya, permohonan itu bisa dipertahankan secara hukum. Saya memberikan surat perintah yang diminta dan memerintahkan menteri keamanan dalam negeri menangkap Presiden Bashir jika ia berada di Kenya pada masa datang," kata hakim Nicholas Ombija dalam putusannya itu. Para hakim ICC telah melaporkan Kenya ke Dewan Keamanan PBB karena tidak menangkap Bashir.

Bashir telah membantah tuduhan-tuduhan pengadilan Den Haag dan menyebutnya sebagai bagian dari konspirasi Barat untuk menjatuhkannya. Surat perintah penangkapan itu merupakan yang pertama dikeluarkan pengadilan internasional tersebut terhadap seorang kepala negara yang aktif.

PBB mengatakan, lebih dari 300.000 orang tewas sejak konflik meletus di wilayah Darfur, Sudan barat, pada 2003, ketika pemberontak etnik minoritas mengangkat senjata melawan pemerintah yang didominasi orang Arab untuk menuntut pembagian lebih besar atas sumber-sumber daya dan kekuasaan. Ketegangan meningkat di Sudan setelah ICC pada 4 Maret 2009 memerintahkan penangkapan terhadap Bashir.

Juru bicara ICC Laurence Blairon mengatakan kepada wartawan di pengadilan yang berlokasi di Den Haag, surat perintah penangkapan terhadap Bashir itu berisikan tujuh tuduhan, yaitu lima kejahatan atas kemanusiaan dan dua kejahatan perang. Ia juga didakwa melakukan genosida atau pemusnahan golongan bangsa. Sudan bereaksi dengan mengusir 13 organisasi bantuan dengan mengatakan, mereka telah membantu pengadilan internasional di Den Haag itu. Namun, tuduhan tersebut dibantah oleh kelompok-kelompok bantuan itu.

Sejumlah pejabat PBB mengatakan, pengusiran badan-badan bantuan itu akan memiliki dampak yang sangat merugikan bagi rakyat Darfur. Para ahli internasional mengatakan, pertempuran tujuh tahun di Darfur telah menewaskan 300.000 orang dan lebih dari 2,7 juta orang terusir dari tempat tinggal mereka. Khartoum mengatakan, hanya 10.000 orang tewas.

sumber : kompas
Share this article :

Visitors Today

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Dre@ming Post - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Sorga 'n Neraka